LKPJ 2017

BAB   I
PENDAHULUAN
                                               
Desa adalah kesatuan masyarakat hukum yang memiliki batas-batas wilayah yang berwenang untuk mengatur dan mengurus kepentingan masyarakat setempat, berdasarkan asal usul dan adat istiadat setempat yang diakui dan dihormati dalam sistem Negara Kesatuan Republik Indonesia. Pemerintah Desa adalah Kepala Desa dan Perangkat Desa sebagai unsur penyelenggara Pemerintahan Desa.
Pemerintahan Desa adalah Penyelenggara Urusan Pemerintahan oleh Pemerintah Desa dan Badan Permusyawaratan Desa dalam mengatur dan mengurus kepentingan masyarakat setempat yang diakui dan dihormati dalam sistem Negara Kesatuan Republik Indonesia.
Dari uraian tersebut di atas jelaslah bahwa Kepala Desa mempunyai tugas, wewenang, hak dan kewajiban, dalam menyelenggarakan Pemerintahan, Pembangunan dan Kemasyarakatan sesuai dengan Undang-Undang Nomor 32 tahun 2004 tentang Pemerintahan Daerah dan Peraturan Pemerintah Nomor 72 Tahun 2005 tentang Desa.
                                               
A. DASAR HUKUM                                    
  1 Undang-Undang Nomor 13 Tahun 1950 tentang Pembentukan Daerah-Daerah Kabupaten Dalam Lingkungan Propinsi Jawa Tengah;
  2 Undang-Undang Nomor 32 Tahun 2004 tentang Pemerintahan Daerah (Lem-baran Negara Republik Indinesia Tahun 2004 Nomor 125, Tambahan Lembaran Negara Republik Indonesia Nomor 4437) sebagaimana telah beberapa kali diubah terakhir dengan Undang-Undang Nomor 12 Tahun 2008 tentang Perubahan Kedua atas Undang-Undang Nomor 32 Tahun 2004 tentang Pemerintahan Daerah (Lembaran Negara Republik Indonesia Tahun 2008 Nomor 59, Tambahan Lembaran Negara Republik Indonesia Nomor 4844);
  3 Peraturan Pemerintah Nomor 72 Tahun 2005 tentang Desa (Lembaran Negara Republik Indonesia Tahun 2005 Nomor 158, Tambahan lembaran Negara Republik Indonesia Nomor 4587);
  4 Peraturan Menteri Dalam Negeri Nomor 32 Tahun 2006 tentang  Pedoman Administrasi Desa;
  5 Peraturan Menteri Dalam Negeri Nomor 35 Tahun 2007 tentang  Pedoman Umum Tata Cara Pelaporan dan Pertanggungjawaban Penyelenggaraan Pemerintahan Desa;
  6 Peraturan Daerah Kabupaten Banyumas Nomor 12 Tahun 2006 tentang Pedoman Susunan Organisasi dan Tata Kerja  Pemerintahan Desa (Lembaran Daerah Kabupaten Banyumas Tahun 2006 Nomor 2 Seri D);
  7 Peraturan Daerah Kabupaten Banyumas Nomor 13 Tahun 2006 tentang Badan Permusyawaratan Desa (Lembaran Daerah Kabupaten Banyumas Tahun 2006 Nomor 5 Seri E);
  8 Peraturan Daerah Kabupaten Banyumas Nomor 17 Tahun 2006 tentang Sumber Pendapatan Desa (Lembaran Daerah Kabupaten Banyumas Tahun 2006 Nomor 9 Seri E);
  9 Peraturan Daerah Kabupaten Banyumas Nomor 20 Tahun 2006 tentang Pedoman Penyusunan Perencanaan Pembangunan Desa;
  10 Peraturan Bupati Banyumas Tahun 2007 Nomor 47 tentang Pedoman Pengelolaan Keuangan Desa, (Berita Daerah Kabupaten Banyumas Tahun 2007 Nomor 34 Seri E);
  11 Peraturan Daerah Kabupaten Banyumas Nomor 9 Tahun 2009 tentang Kedudukan Keuangan Kepala Desa dan Perangkat Desa (Lembaran Daerah Kabupaten Banyumas     Tahun 2009 Nomor 6 Seri E);
  12 Peraturan Desa Tinggarjaya Tahun 2017 Nomor 05 tentang Perubahan Anggaran Pendapatan dan Belanja Desa (APBDes) Tahun Anggaran 2017, (Berita Daerah Kabupaten Banyumas Tahun 2017 Nomor 910 /36/ 140) .
                                               
B. GAMBARAN UMUM DESA                              
  1 Kondisi Geografis                                  
    Desa Tinggarjaya merupakan daerah dataran rendah terletak 27 km arah barat dari Ibu Kota Kabupaten Banyumas dan berjarak 3 km ke arah barat dari kantor Kecamatan Jatilawang, dengan luas wilayah 598,750 ha, yang terbagi atas tanah sawah seluas 354,595 ha dan tanah kering 244,155 ha. Sebagian besar Penduduk  Desa Tinggarjaya bermata pencaharian sebagai petani.
    Dengan sawah yang cukup luas, keadaan tanah yang subur dan didukung dengan sarana irigasi teknis, maka Desa Tinggarjaya sangat berpotensi untuk pengembangan sektor pertanian. Ditunjang pula dengan ketersediaan sarana dan prasarana pertanian yang cukup memadai serta sumberdaya manusia di bidang pertanian  yang cukup banyak. Akibat lebih lanjutnya adalah peningkatan kesejahteraan masyarakat, khususnya masyarakat petani apabila pengelolaannya ekstensif dan intensif.
    a. Batas Wilayah                                  
      Sebelah Utara     : Desa Gerduren Purwojati (Sungai Tajum)        
      Sebelah Selatan   : Desa Bantar Kecamatan Jatilawang          
      Sebelah Barat     : Desa Klapagading Wangon              
      Sebelah Timur      : Desa Tunjung Kecamatan Jatilawang          
    b. Luas Wilayah                     598.750 Ha.    
      1) Tanah sawah                                
        a) Sawah irigasi teknis           = 349.700 Ha.    
        b) Sawah irigasi ½ teknis           = 4.670 Ha.    
        c) Sawah tadah hujan             = 0,225 Ha.    
          Jumlah                   = 354.595 Ha.    
      2) Tanah kering/darat                              
        a) Tegal / ladang               = 89.010 Ha.    
        b) Pemukiman               = 142.105 Ha.    
        c) Lain–lain (jalan, kuburan, lapangan, sungai)  = 13.040 Ha.    
          Jumlah                   = 244.155 Ha.    
    c. Wilayah Adminitrasi Pemerintahan                        
      1) Jumlah Dusun (Kadus)             =     4 orang    
      2) Jumlah RW (Rukun Warga)           =     13 orang    
      3) Jumlah RT (Rukun Tetanggga)         =     55 Orang    
                                               
  2 Gambaran Umum Demografis                            
    Kependudukan atau demografi adalah ilmu yang mempelajari dinamika kependudukan manusia. Demografi meliputi ukuran, struktur, dan distribusi penduduk, serta bagaimana jumlah penduduk berubah setiap waktu akibat kelahiran, kematian, migrasi, serta penuaan. Analisis kependudukan dapat merujuk masyarakat secara keseluruhan atau kelompok tertentu yang didasarkan kriteria seperti pendidikan, kewarganegaraan, agama, atau etnisitas tertentu.
    Jumlah penduduk Tinggarjaya adalah 11.646 jiwa (laki-laki 5.907 jiwa, perempuan 5.739 jiwa) dengan 3.384 Kepala Keluarga (KK). Gambaran perkembangan penduduk pada tahun 2018 adalah sebagai berikut:
    Data kependudukan awal tahun 2017                          
    Lahir Mati Pindah Datang Penduduk awal tahun 2015 Jumlah
    Lk Pr
    190 70 32 91         5.868            5.706      11.574
                                               
    Data kependudukan akhir tahun 2017                          
    Lahir Mati Pindah Datang Penduduk awal tahun 2015 Jumlah
    Lk Pr
    276 105 180 82         5.907            5.739      11.646
    Adapun gambaran demografis  Desa Tinggarjaya selengkapnya adalah sebagai berikut:
    a. Jumlah Kepala  Keluarga (KK)           =            3.384 KK      
      1) KK Pra KS                   =               817 KK      
      2) KS I                     =               684 KK      
      3) KS II                     =               486 KK      
      4) KS III                     =               676 KK      
      5) KS IV                     =               221 KK      
    b. Jumlah Penduduk Berdasarkan Usia        Laki-laki   Perempuan   Jumlah Jiwa 
      1) Balita                 =            510               489           999
      2) Anak Sekolah             =         1.031               937        1.968
      3) Produktif               =         3.694            3.374        7.068
      4) Angkatan Kerja Penganggur       =            391                 90           481
      5) Nonproduktif/Jompo         =            669               461        1.130
    c. Jumlah Penduduk Berdasarkan Agama      Laki-laki   Perempuan   Jumlah Jiwa 
      1) Islam                 =          5.905             5.733       11.638
      2) Kristen/Katolik             =                 2                   6               8
      3) Hindu                 =      
      4) Budha                 =      
      5) Konghuchu             =      
    d. Jumlah Penduduk Berdasarkan Pendidikan    Laki-laki   Perempuan   Jumlah Jiwa 
      1) Tidak/Belum Sekolah         =             985               586         1.571
      2) Belum Tamat SD/Sederajat       =             691               510         1.201
      3) Tamat SD/Sederajat         =          2.280             2.011         4.291
      4) SLTP/Sederajat           =          1.255             1.055         2.310
      5) SLTA/Sederajat           =             989               836         1.825
      6) Diploma I/II               =               31                 25             56
      7) Akademi/Diploma III/S. Muda       =               50                 79            129
      8) Diploma IV/Strata I           =             122               129            251
      9) Strata II               =                 4                   6             10
      10) Strata III               =                 1                   1               2
    e. Jumlah Penduduk Berdasarkan Mata Pencaharian  Laki-laki   Perempuan   Jumlah Jiwa 
      1) Belum/Tidak Bekerja         =          1.430             1.329         2.759
      2) Mengurus Rumah Tangga       =               12             2.498         2.510
      3) Pejajar/Mahasiswa           =             739               719         1.458
      4) Pensiunan               =               52                 23             75
      5) Pegawai Negeri Sipil         =               69                 36            105
      6) Tentara Nasional Indonesia       =               17                   3             20
      7) Kepolisian Repuplik Indonesia       =               13                   2             15
      8) Perdagangan             =               17                 13             30
      9) Petani/Perkebunan           =             686               177            863
      10) Peternak               =                 2                   1               3
      11) Nelayan/Perikanan           =                 2                    -               2
      12) Kontruksi               =                 5                    -               5
      13) Transpotasi             =                 7                    -               7
      14) Karyawan Swasta           =          1.036               393         1.429
      15) Karyawan BUMN/BUMD       =                 7                   4             11
      16) Buruh Harian Lepas         =          1.067               389         1.456
      17) Tukang Listrik             =                 9               219            228
      18) Tukang batu             =               25                    -             25
      19) Tukang kayu             =               41                    -             41
      20) Tukang Jahit             =               12                   9             21
      21) Mekanik               =                 7                    -               7
      22) Ustadz/Mubaligh           =                 9                    -               9
      23) Guru                 =               41                 61            102
      24) Bidan                 =                 5                    -               5
      25) Dokter                 =                 2                   4               6
      26) Perawat               =                 3                   7             10
      27) Sopir                 =               74                    -             74
      28) Kepala dan Perangkat Desa       =               10                   3             13
      29) Paranormal             =                    -
      30) Wiraswasta             =             305                 53            358
                                           
    f. Kelembagaan                                  
      1) Lembaga Pemerintah Desa                          
        a) Kepala Desa dan  Perangkat Desa     = 13 orang    
        b) Ketua dan Anggota BPD           = 9 orang    
      2) Pengurus Lembaga Kemasyarakatan Desa                  
        a) LPMD                   = 11 orang    
        b) RW                   = 39 orang    
        c) RT                     = 165 orang    
        d) PKK                   = 66 orang    
        e) Dharma Tirta               = 9 orang     
        f) Karang Taruna               = 6 orang    
        g) Hansip/Linmas               = 7 orang    
        h) Gapoktan                 = 17 orang    
        i) Kelompok Tani               = 68 Orang    
                                               
  3 Kondisi Ekonomi                                  
    Desa Tinggarjaya dilihat dari sudut pandang ekonomi berfungsi sebagai lumbung padi/pangan, di mana Desa Tinggarjaya merupakan daerah agraris yang struktur ekonominya lebih dominan kepada sektor pertanian dibanding sektor-sektor lainnya. Sektor lain yang masih dapat dikembangkan antara lain, sektor peternakan seperti, lembu, kambing, ayam potong, lele dan sebagainya. Sektor-sektor industri seperti  bata merah, tempe kedelai, keripik dan termasuk jasa pertukangan, jasa perbengkelan, las dan lain-lain. Usaha-usaha tersebut masih sangat memungkinkan berkembang apabila adanya perhatian yang lebih dari pemerintah dengan membuka jalur pemasaran serta pembinaan dan bantuan permodalan. 
                  .                            
BAB II
RENCANA PEMBANGUNAN JANGKA MENENGAH
A. VISI DAN MISI                                      
  1 Visi Desa Tinggarjaya:                              
    Membangun Tinggarjaya dalam kerangka kebersamaan dan keselarasan.        
  2 Misi Desa Tinggarjaya:                              
    1. Menyelenggarakan pemerintahan yang efisien, efektif, bersih, dan demokratis        
      Tujuan      : Mewujudkan Birokrasi yang Mengedepankan Etika Pelayanan Publik                                  
      Sasaran      : Tersedianya aparatur desa yang siap melayani masyarakat                                   
    2.          Meningkatkan pertumbuhan perekonomian rakyat                     
      Tujuan 1     : Meningkatnya usaha ekonomi produktif warga                                  
      Sasaran      : Terselenggaranya pelatihan usaha produksi rumah tangga desa                                  
      Tujuan 2     : Terselenggaranya pelatihan usaha produksi rumah tangga desa                                  
      Sasaran      : Meningkatnya pasar produksi desa                                  
    3.  Mewujudkan perekonomian dan kesejahteraan warga desa                
      Tujuan 1 : Meningkatnya usaha ekonomi produktif warga                
      Sasaran 1.1 : Terselenggaranya pelatihan usaha produksi rumah tangga desa        
      Sasaran 1.2 : Terbinanya kelompok usaha industri rumah tangga desa          
      Tujuan 2 : Meningkatnyapasar produksi desa                    
      Sasaran 2.1 : Terkelolanya pasardesayangbaik                      
      Sasaran 2.2 : Tersalurkannya hasil usaha produksi pertanian masyarakat desa        
      Sasaran 2.3 : Tersalurkannya hasil produksi industri rumah tangga            
    4.         Mewujudkan Sarana Prasarana Desa Yang Memadai                  
      Tujuan 1 : Terwujudnya sarana jalan yang dapat mendukung perekonomian warga desa  
      Sasaran 1.1 : Tersedianya jalan desa yang baik dan memadai              
      Sasaran 1.2 : Tersedianya jalan lingkungan yang baik                  
      Tujuan 2      : Terwujudnya sarana irigasi pertanian untuk peningkatan produksi hasil pertanian
      Sasaran 2.1   : Tersedianya saluran irigasi sawah yang baik                
      Sasaran 2.2  : Terbentuknya kelompok petani pemakai air yang rukun dan bersahaja      
      Tujuan 3 : Terwujudnya sarana sanitasi lingkungan desa yang baik          
      Sasaran 3.1   : Tersedianya saluran air lingkungan warga                  
      Sasaran 3.2   : Tersedianya sarana MCK umum warga                  
      Sasaran 3.3   : Terbentuknya komunitas kebersihan lingkungan warga            
                                               
B. STRATEGI DAN ARAH KEBIJAKAN DESA                        
  1. Aparatur Pemerintah Desa                            
    a. Peningkatan kualitas penyelenggara Pemerintah Desa di bidang Administrasi ditempuh melalui Peningkatan SDM Perangkat Desa.
    b. Peningkatan pemahaman tugas dan fungsi perangkat desa dengan jalan pelatihan dan pembinaan bagi Perangkat Desa.
    c. Peningkatan pelayanan masyarakat ditempuh melalui peningkatan disiplin kerja.
  2. Pertanian/Perkebunan                              
    a. Peningkatan kemampuan petani agar komoditas pertanian meningkat melalui penyuluhan penerapan teknologi pertanian dan peningkatan kebutuhan Alsintan.
    b. Peningkatan pemahaman dan pengalaman para penderes melalui sosialisasi bagi penderes.
  3. Kesehatan                                      
    a. Peningkatan kualitas kesehatan bagi masyarakat usia dini melalui Posyandu.
    b. Peningkatan kualitas hidup bagi usia lanjut melalui Posyandu Lansia. Peningkatan gizi balita melalui program Pemberian Makanan Tambahan.
    c. Peningkatan pelayanan kesehatan bagi masyarakat umum dalam hal penanganan penyakit tidak menular melalui Posbindu.
    d. Peningkatan kesehatan bagi ibu hamil melalui kelas ibu hamil.
    e. Melaksanakan kegiatan PSN (Pemberantasan Sarang Nyamuk) secara menyeluruh.
                                               
C. PRIORITAS DESA                                    
  Untuk mencapai ketepatan sasaran pelaksanaan program kegiatan setiap tahunnya telah ditetapkan Rencana Kerja Pembangunan Desa (RKP Desa) yang merupakan penjabaran dari Rencana Pembangunan Jangka Menengah Desa Lima Tahunan. RKP ini merupakan rel kegiatan selama 1 tahun. Kegiatan tahun 2017 berupa Pembangunan fisik dan pembangunan Non fisik, untuk pembangunan fisik di samping membangun bangunan baru juga melanjutkan pembangunan tahun anggaran 2016 yang belum terrealisasi rabat beton jalan setapak RT sebagaimana yang tertuang di dalam APBDesa Tahun Anggaran 2017.
                                               
                                               
BAB III
KEWENANGAN DESA
                                               
A. URUSAN HAK ASAL USUL DESA                            
                                               
  1 Pelaksanaan Kegiatan Dan Tingkat Pencapaian                  
    PROGRAM KEGIATAN
    a. Pembangunan Bidang Pemerintahan, Pemberdayaan Masyarakat dan Kesejahteraan Sosial 1) Pembangunan Bidang Pemerintahan ü    Peningkatan pelayanan masyarakat
    ü    Musyawarah Selapanan Desa
    ü    Pembuatan APBDes
    ü    Pembuatan PERDES
    ü    Pengeluaran Surat Keputusan Kepala Desa.
    ü    Penyusunan Laporan-laporan yang dibutuhkan SKPD Kabupaten Banyumas.
    ü    Peningkatan Sarana Prasarana Perkantoran.
    2) Pembangunan bidang pemberdayaan masyarakat ü    Pembinaan pengurus RT dan RW
    ü    Pembinaan TP-PKK
    ü    Menegirim pengurus lembaga desa pada kegiatan pelatihan-pelatihan.
    3) Pembangunan sosial budaya ü    Pendataan Profil Data Dasar Keluarga
    ü    Pelayanan surat menyurat
    b. Pembangunan Bidang Pendidikan 1) Bidang Agama ü    Peningkatan Pengetahuan Agama pada pengajian Rutinan. Pembinaan pengurus TPQ
    ü    Penambahan perlengkapan sarana Peribadatan
    2)      Pembangunan bidang pendidikan ü    Pemberian honor Tutor TK Pertiwi.
    c. Peningkatan Derajat Kesehatan Masyarakat 1) Pembangunan Peningkatan Kesejahteraan Rakyat ü    Pemberian bantuan anak kurang gizi.
    ü    Pembangunan Rumah Tidak Layak Huni (RLTH)
    2) Bidang Pertanian ü    Pelatihan Pengolahan Pasca Panen.
    d. Peningkatan Kemampuan ekonomi Masyarakat 1) Sumber daya air dan irigasi ü    Gotong royong pembersihan  Irigasi
    2) Lembaga Keuangan Desa ü    Pelatihan Administrasi Keuangan
    e. Pembangunan Sumber Daya Alam dan Lingkungan Hidup 1) Pembangunan sumber daya alam dan lingkungan hidup ü    Gotong royong bersih jalan dan kuburan. 
                                               
    Penjelasan mengenai kegiatan-kegiatan tersebut adalah sebagai berikut  :        
    Program kerja ini di bagi atas Pembangunan fisik dan pembangunan non fisik.      
    a.      Pembangunan Fisik                              
      Pembangunan fisik tahun 2017 dapat terlaksana dari beberapa pendanaan yaitu dari PAD, ADD, DD, DBH Pajak dan Retribusi Daerah, serta bantuan dari APBD. Bantuan APBD diberikan melalui Pemerintah desa, Lembaga Desa dan Kelompok Masyarakat berupa uang.
      Pembangunan Fisik yang dianggarkan pada tahun 2017 ada 54 poin dan yang telah dilaksanakan sejumlah 53 poin. Yang tidak terlaksana adalah pembangunan gudang kantor kepala desa dikarenakan keterbatasan anggaran. Berikut pembahasan dari pembangunan yang telah dilaksanakan.
      1) Rabat Beton Jalan Setapak                          
        Program pembangunan Rabat Beton Jalan Setapak bertujuan untuk meningkatkan sarana transportasi masyarakat dan meningkatkan fungsi prasarana dan sarana perhubungan. Hasil dari program ini kondisi jalan menjadi lebih baik.
        Sumber Dana dan Lokasi Kegiatan Pembangunan sebagai berikut :
        LOKASI VOL SUMBER DANA JUMLAH
        PAD ADD DD
        RT 002 RW 003 120x1,5x0,1 0 11.184.600 0 11.184.600
        RT 002 RW 004 125x1,5x0,1 0 11.722.000 0 11.722.000
        RT 002 RW 009 190x1,5x0,1 4.339.707 17.436.093 0 21.775.800
        RT 001 RW 004 150x1,5x0,1 0 0 12.891.300 12.891.300
        RT 001 RW 008 200x1,2x0,1 0 0 17.748.450 17.748.450
        RT 002 RW 008 175x1,2x0,1 0 0 17.133.800 17.133.800
        RT 003 RW 008 225x1,2x0,1 0 0 21.280.800 21.280.800
        RT 001 RW 009 175x1,2x0,1 0 0 18.967.000 18.967.000
        RT 004 RW 009 50x1,2x0,1 0 0 6.443.000 6.443.000
        RT 001 RW 010 320x1,2x0,12 0 0 34.930.000 34.930.000
        RT 006 RW 010 400x1,2x0,12 0 0 27.654.100 27.654.100
        RT 001 RW 005 150x1,2x0,12 0 0 14.992.000 14.992.000
        Jumlah   4.339.707 40.342.693 172.040.450 216.722.850
                                               
      2) Drainase, Jembatan Beton, dan Rabat Beton Jalan Setapak
        Program pembangunan ini bertujuan untuk memperlancar saulran air, meningkatkan sarana transportasi masyarakat, dan meningkatkan fungsi prasarana dan sarana perhubungan. Hasil dari program ini kondisi jalan menjadi lebih baik.
        Sumber Dana dan Lokasi Kegiatan Pembangunan sebagai berikut :
        LOKASI VOL SUMBER DANA JUMLAH
        PAD ADD DD
        RT 001 RW 002 150x1,5x0,1 0 0 12.712.700 12.712.700
        RT 004 RW 007 150x1,2x0,12 0 0 25.608.900 25.608.900
        RT 007 RW 007 12X1,6X0,3     0 0 9.390.150 9.390.150
        Jumlah   0 0 47.711.750 47.711.750
                                               
      3) Pembangunan Drainase
        Program pembangunan drainase bertujuan untuk mengurangi kelebihan air, baik air hujan maupun air limbah sehingga tidak terjadi banjir dan lingkungan menjadi tidak becek. Selain itu, dengan dibangunnya drainase maka tata ruang desa menjadi lebih rapi, bersih, dan indah.
        Sumber Dana dan Lokasi Kegiatan Pembangunan sebagai berikut :
        LOKASI VOL SUMBER DANA JUMLAH
        PAD ADD DD
        Curug Arpin 20 m 8.908.200 0   8.908.200
        RT 006 RW 010 75 m 0 0 19.180.350 19.180.350
        RT 001 RW 011   0 0 19.016.500 19.016.500
        RT 002 RW 012 30 m 11.194.000 0 0 11.194.000
        RT 05,06,07 RW 001   0 0 40.368.000 40.368.000
        Jumlah   8.908.200 0 78.564.850 98.667.050
                                               
      4) Pembangunan Pengaspalan Jalan
        Program pengaspalan jalan bertujuan untuk meningkatkan sarana transportasi masyarakat, meningkatkan fungsi prasarana dan sarana perhubungan, dan meningkatkan kerapian serta keindahan tata desa. Hasil dari program ini kondisi jalan menjadi lebih baik.
        Sumber Dana dan Lokasi Kegiatan Pembangunan sebagai berikut :
        LOKASI VOL (m³) SUMBER DANA JUMLAH
        PAD ADD DD
        Dsn 2 (depan baldes)   0 0   102.062.500      102.062.500
        RT 001 RW 003 170x3 0 0   100.000.000      100.000.000
        RW 005, 006 540 m       111.543.500      111.543.500
        Dusun 5     11.570.000 0 0       11.570.000
        Jumlah 0 11.570.000 0 313.606.000      325.176.000
                                               
      5) Pembangunan Talud Jalan Desa
        Pembangunan talud jalan desa bertujuan untuk menahan tanah agar tidak terjadi longsor. Sumber Dana dan Lokasi Kegiatan sebagai berikut :
        LOKASI VOL SUMBER DANA JUMLAH
        PAD DBH DD
        RT 002 RW 005   0 0     32.084.400       32.084.400
        Lebak Pesawoan   0 0     20.837.300       20.837.300
        RT 001 RW 011 27 m   10.195.700 0 0       10.195.700
        RT 003 RW 011 95 m 0    6.700.000     14.000.000       20.700.000
        RT 003 RW 012 150 m 0 0     27.638.250       27.638.250
        Jumlah     10.195.700    6.700.000     94.559.950      111.455.650
                                               
      6) Pembangunan Plat Beton
        Program Plat Beton bertujuan untuk memenuhi aspirasi masyarakat tentang kebutuhan sarana perhubungan.
        Sumber Dana dan Lokasi Kegiatan tersebut sebagai berikut :
        LOKASI VOL SUMBER DANA JUMLAH
        PAD/DBH ADD DD
        RT 1/5, RT 3,4 RW 3   0  15.377.850 0       15.377.850
        RT 007 RW 007   0  15.397.350 0       15.397.350
        Jumlah   0 30.775.200 0       30.775.200
                                               
      7) Rehab Pasar Desa
        Program rehab Pasar Desa bertujuan untuk memberikan kenyamanan bagi penjual dan pembeli di pasar. Rehab ini meliputi bagian atap pasar yang sering bocor jika musim hujan.
        Sumber Dana dan Lokasi Kegiatan tersebut sebagai berikut :
        LOKASI VOL SUMBER DANA JUMLAH
        PAD ADD DD
        Pasar Thengok 1 unit   31.056.790 0 0           31.056.790
        Jumlah   31.056.790 0 0           31.056.790
                                               
      9) Pembangunan Jalan Usaha Tani
        Pembangunan jalan usaha tani meliputi penguatan/pengeraan jalan usaha tani menggunakan biscos yang bertujuan untuk meningkatkan kondisi jalan usaha tani yang semula becek dan sulit dilalui kendaraan serta pematokan jalan usaha tani yang bertujuan untuk memberikan batas/tanda lokasi pertanian.
        Sumber Dana dan Lokasi Kegiatan tersebut sebagai berikut :
        JENIS/LOKASI VOL SUMBER DANA JUMLAH
        DBH ADD DD
        Penguatan   0 0     90.032.500           90.032.500
        Pematokan     1.500.000 0 0             1.500.000
        Jumlah     1.500.000 0     90.032.500       91.532.500
                                               
      10) Pembangunan Gardu, Balai Serba Guna, Lumbung, serta sarana ibadah
        Pembangunan gardu, balai serba guna, lumbung, dan sarana ibadah bertujuan untuk memfasilitasi warga dalam melaksanakan berbagai kegiatan. Gardu bermanfaat untuk memberikan tempat bagi warga yang melakukan kegiatan siskamling, balai serba guna sebagai tempat berkumpul warga untuk rembug suatu permasalahan, sedangkan lumbung sebagai tempat menyimpan inventaris lembaga setempat, sedangkan sarana ibadah untuk meningkatkan kenyamanan warga dalam beribadah.
        Sumber Dana dan Lokasi Kegiatan tersebut sebagai berikut:
        LOKASI VOL SUMBER DANA JUMLAH
        PAD ADD DBH
        Lumbung dan Gardu RT 1/12   0 0 4.945.000             4.945.000
        Gardu Dusun 2   1.461.300 0 0             1.461.300
        Gudang Peralatan Permatian    6.200.000 0 0             6.200.000
        Mushola Dusun 1, 2   2.200.000 0 0             2.200.000
        Jumlah   9.861.300 0 4.945.000 14.806.300
                                               
      11) Pembangunan Gapura dan Papan Nama Desa
        Program pembangunan ini meliputi pengadaan papan nama kantor desa dan gapura Kampung KB.
        Sumber Dana dan lokasi Kegiatan Pembangunan bak sampah sebagai berikut :
        LOKASI VOL SUMBER DANA JUMLAH
        PAD DBH DD
        Papan Nama Desa 1 paket   10.475.000 0 0           10.475.000
        Gapura Kampung KB 1 paket 0  12.309.500 0           12.309.500
        Jumlah   10.475.000 12.309.500 0           22.784.500
                                               
      12) Pembangunan Tembok Keliling Makam Kedunglegok
        Program pembangunan tembok keliling makam bertujuan untuk meningkatkan kenyamanan masyarakat dan keindahan lingkungan.
        Sumber Dana dan Lokasi Kegiatan ini adalah sebagai berikut :
        LOKASI VOL SUMBER DANA JUMLAH
        PAD ADD DD
        Kedunglegok   11.570.000 0 0           11.570.000
        Jumlah     11.570.000 0 0       11.570.000
                                               
      13)  Pembangunan Bersumber dari Dana Bantuan
        Pembangunan ini didanai oleh Dana Bantuan Khusus Pemerintah Kabupaten dan Provinsi. Jenis Pembangunan, sumber dana, dan lokasi kegiatan sebagai berikut :
        JENIS LOKASI SUMBER DANA JUMLAH
        PROVINSI KABUPATEN
        Drainase RT 003, 004 RW 001 0          100.000.000      100.000.000
        Pengaspalan Kaligusur 0            99.800.000       99.800.000
        Pengaspalan RT 002 RW 009 0            99.800.000       99.800.000
        Pengaspalan Cumplung 0            99.800.000       99.800.000
        Pengaspalan RT 2,3,4 RW 007 0          298.000.000      298.000.000
        Talud RT 1,2,3 RW 008 0          100.000.000      100.000.000
        Pengaspalan RT 1,2 RW 5 s.d. RT 2,3 RW 6 0          150.000.000      150.000.000
        Pengaspalan RW 005 RW 006 0            50.000.000       50.000.000
        Pavingisasi RT 003 RW 007 0            30.000.000       30.000.000
        Pengaspalan RT 001 RW 002 0            50.000.000       50.000.000
        Pengaspalan Dusun 5      200.000.000 0      200.000.000
        Pengaspalan Kaligusur (2016) 0          100.000.000      100.000.000
        JUMLAH      200.000.000       1.177.400.000   1.377.400.000
                                               
    b. Bidang Pemerintahan                              
      Program kerja di bidang pemerintahan yaitu sebagai berikut :            
      1) Peningkatan Kinerja Pemerintah desa
        Menyelenggarakan rapat koordinasi dan rapat kerja Pemerintahan Desa yang berkaitan dengan kegiatan teknis, persiapan, pelaksanaan, dan evaluasi penyelenggaraan program kerja, serta rapat/ sidang membahas Peraturan Desa.
      2) Penataan Kerja Pemerintah Desa
        Kegiatan ini dilaksanakan dengan cara  pembinaan kepada seluruh perangkat desa dengan cara memberi pemahaman, mengarahkan, dan cara melaksanakan kewajiban sesuai dengan tupoksi masing-masing perangkat desa, sebagaimana diatur dalam Peraturan Daerah Kabupaten Banyumas Nomor 01 Tahun 2016 tentang Struktur Organisasi Dan Tata Kerja Pemerintah Desa. Dari kegiatan tersebut dihasilkan masing masing perangkat desa telah cukup memahami dan melaksanakan sesuai dengan tugas pokok dan fungsinya.
      3) Peningkatan Disiplin Perangkat Desa                      
        Program ini dilaksanakan melalui pembinaan secara rutin kepada semua perangkat desa dalam hal disiplin jam kerja, absensi dan apel harian, penggunaan atribut aparatur Pemerintah Desa yang memenuhi standar, kegiatan upacara dan pembinaan di tingkat Kecamatan Jatilawang.
        Tuntutan jaman yang menghendaki adanya clean government (pemerintahan yang bersih) dan good governance (tata kelola pemerintahan yang baik) senantiasa perlu diimbangi. Untuk itu Pemerintah Desa Tinggarjaya melakukan :
        a) Peningkatan disiplin kerja dengan menggalakkan apel pagi dan siang sesuai dengan ketentuan yang berlaku;
        b) Pembinaan terhadap perangkat desa terutama kepada perangkat desa yang melakukan pelanggaran disiplin dengan menyampaikan pengarahan umum serta pemberian sanksi sesuai aturan yang berlaku;
      4) Koordinasi secara horizontal dan vertikal agar aspek perencanaan, pelaksanaan, dan pascapelaksanaan setiap kegiatan pemerintahan, pembangunan, dan kemasyarakatan dapat berjalan secara lebih baik.
      5) Peningkatan Kinerja Lembaga Kemasyarakatan Desa
        Program ini dilaksanakan melalui pembinaan pada pertemuan/selapanan RT dan RW, penataan/reorganisasi pengurus RT dan RW, pemberdayaan dan peningkatan peran Karang Taruna dalam pembangunan generasi muda, fasilitasi dan dukungan penuh terhadap segenap kegiatan TP PKK Desa untuk pemberdayaan perempuan dengan berbagai kegiatan pembinaan, lomba, membangun kemitraan kerja dengan berbagai pihak yang berkompeten, mengadakan pertemuan dan pembinaan rutin Kader Posyandu, penguatan Gapoktan dan Poktan dengan pengajuan berbagai macam program dan pembinaan rutin serta mendorong terwujudnya petani Tinggarjaya yang semakin maju dan modern.
      6) Penataan organisasi lembaga kemasyarakatan desa di antaranya dengan reorganisasi pengurus Karang Taruna dan Lembaga Pemasyarakatan Desa.
      7) Penataan dan atau Penerbitan Peraturan Desa dan Keputusan Kepala Desa.
        Rincian penyusunan peraturan-peraturan yang dikeluarkan selama tahun 2017 telah ditetapkan adalah 
        Beberapa Peraturan Desa ( Perdes ) antara lain :
        a. Nomor : 01 tahun 2017 tentang Pertanggungjawaban Pelaksanaan APBDes Tahun 2016.
        c. Nomor : 02 tahun 2017 tentang APBDes Perubahan
        b. Nomor : 03 tahun 2017 tentang Rencana Kerja Pemerintah Desa (RKPDes) Tahun 2016
        d. Nomor : 04 tahun 2017 tentang APBDes Tahun 2018.
                                               
        Keputusan Kepala Desa:                          
        a. Nomor : 01 tahun 2017 tentang Penunjukan Pemegang Kekuasaan Pengelolaan Keuangan Desa, Kordinator Pelaksana Teknis Pengelolaan Keuangan Desa (PTPKD), Pelaksana Teknis Kegiatan Dan Bendahara Desa
        b. Nomor : 02 tahun 2017 tentang Pembentukan Tim Pengelola Kegiatan Desa Tinggarjaya Kecamatan Jatilawang, Kabupaten Banyumas Tahun Anggaran 2017
        c. Nomor : 03 tahun 2017 tentang Pembentukan Panitia Penerima Hasil Pengadaan Barang/Jasa  Desa Tinggarjaya Kec.  Jatilawang Kab.  Banyumas
        d. Nomor : 04 tahun 2017 tentang Susunan Panitia Lelang Tanah Kas Desa Tinggarjaya Musim Tanam Sadon 2017 
        e. Nomor : 05 tahun 2017 tentang Susunan Pengurus Karang Taruna Tunas Sejati IX
        f. Nomor : 06 tahun 2017 tentang Tim Penanggulangan Kemiskinan Desa Tinggarjaya Kecamatan Jatilawang Kabupaten Banyumas Provinsi Jawa Tengah
        g. Nomor : 07 tahun 2017 tentang Pembentukan Pelaksana Distribusi Rastra Desa Tinggarjaya, Kecamatan Jatilawang Tahun 2017
        h. Nomor : 08 tahun 2017 tentang Tim Penyusun Rencana Kerja Pemerintah Desa (Rkp Desa) Desa Tinggarjaya Kecamatan Jatilawang Kabupaten Banyumas Tahun 2018
        i. Nomor : 09 tahun 2017 tentang Pembentukan Panitia Peringatan Hari Ulang Tahunproklamasi Kemerdekaan Ke-72 Republik Indonesiatingkat Desa Tinggarjaya Kecamatan Jatilawang Tahun 2017  
        j. Nomor : 10 tahun 2017 tentang Pemberhentian Dengan Hormat Dan Pemberian Penghargaan Kepada Perangkat Desa Tinggarjaya Kecamatan Jatilawang Kabupaten Banyumas
        k. Nomor : 11 tahun 2017 Pengangkatan Tenaga Pendidikan Di TK Pertiwi Tinggarjaya
        l. Nomor : 11 tahun 2017 Penetapan Pengurus Kelompok PKK RW Dalam Wilayah Desa Tinggarjaya Kecamatan Jatilawang Kabupaten Banyumas
                                               
    c. Bidang Kemasyarakatan                            
      Program kerja bidang urusan Kemasyarakatan dan hasil-hasilnya antara lain :    
      1) Kegiatan Pemuda dan Olahraga                        
        Pembangunan generasi muda belum berjalan dengan baik, namun secara personal maupun skala lingkungan yang lebih sempit berjalan cukup baik. Aktivitas olahraga, kesenian, dan pengajian generasi muda berjalan di berbagai wilayah. Namun mesti diakui bahwa kenakalan remaja, terutama masalah pergaulan lepas kendali tercatat cukup menonjol, sehingga perlu diadakan pembinaan yang lebih intensif.
      2) Kegiatan PKK, Posyandu, dan KB                        
        Kegiatan PKK, Posyadu dan KB yang telah dilaksanakan antara lain :      
        a) Pertemuan rutin Pengurus PKK dilaksanakan sebulan sekali tiap tanggal 10 
        b) Pertemuan rutin kader posyandu dilaksanakan sebulan sekali tanggal 25
        c) Posbindu dilaksanakan sebulan sekali tiap setiap tanggal 10
        d) Peningkatan Pengetahuan Pengurus dan anggota PKK dengan mengikuti rakor pengurus/anggota di Tingkat Kecamatan dan Kabupaten
        e) Peningkatan Pengetahuan Pengurus dan anggota PKK Pokja IV yang membidangi kesehatan melalui posyandu yang diselenggarakan setiap bulan yang melibatkan para kader posyandu bidan desa dan tenaga medis Puskesmas Jatilawang.
        f) Pelayanan kesehatan masyarakat dilaksanakan setiap bulan sekali dan isidental bila terjadi wabah penyakit, pelayanan kesehatan dibedakan menjadi 3 (tiga ) katagori.
          - Posyandu melayani kesehatan balita, ibu hamil, KB dan pemberian makanan tambahan.
            Data Posyandu                          
            No. Nama Posyandu Tempat Jadwal Kegiatan Keterangan
            1 MARDI LESTARI 1  RT.05-RW.05  (Mulyadi) Tanggal 6  
            2 MARDI LESTARI 2  RT.02-RW.01  (Suratman) Tanggal 8  
            3 MARDI LESTARI 3  RT.04-RW.03  (Nasifudin) Tanggal 10  
            4 MARDI LESTARI 4  RT.02-RW.06  (Warisno) Tanggal 4  
            5 MARDI LESTARI 5  RT.06-RW.06  (Balai Desa) Tanggal 16  
            6 MARDI LESTARI 6  RT.01-RW.07  (Rochmini) Tanggal 17  
            7 MARDI LESTARI 7  RT.04-RW.09  (Sudiyono) Tanggal 20  
            8 MARDI LESTARI 8  RT.01-RW.12  (Witanto) Tanggal 21  
            9 MARDI LESTARI 9 (Aisyiyah 1)  RT.01-RW.05  (Junari) Tanggal 12  
            10 MARDI LESTARI 10 (Aisyiyah 1)  RT.01-RW.12  (Sumarti) Tanggal 22  
            11 MARDI LESTARI 11  RT.02-RW.12  (Jamjuri) Tanggal 6  
            12 MARDI LESTARI 12  RT.01-RW.04  (Juliati) Tanggal 10  
            13 MARDI LESTARI 13  RT.04-RW.07  (Sumisno) Tanggal 18  
            14 MARDI LESTARI 14  RT.02-RW.09  (Neti H) Tanggal 20  
            15 MARDI LESTARI 15  RT.02-RW.10  (Polindes) Tanggal 15  
            16 MARDI LESTARI 16  RT.05-RW.05  (Madmustam) Tanggal 19  
                                           
          - Posyandu Lansia menangani kesehatan orang orang tua lanjut usia.    
            Data Posyandu Lansia                        
            No. Nama Posyandu Tempat Jadwal Kegiatan Keterangan
            1 AINI RT.07-RW.07 (Sri Yati) Tanggal 16  
            2 AISYIYAH RT.02-RW.12 (Taryono) Tanggal 16  
                                               
          - Posbindu melayani kesehatan masyarakat khusus masalah penyakit tidak menular. Kegiatan Posbindu dilaksanakan bersamaan dengan kegiatan Posyandu Lansia.
                                               
          Hasil Pencapaian kegiatan tersebut adalah sebagai berikut :        
          1) Kesehatan Balita dapat terpantau, sehingga pada tahun 2017 di desa Tinggarjaya kekurangan gizi pada balita dapat diminimalisir.
          2) Kesehatan ibu hamil dapat terpantau, sehingga pada tahun 2017 di desa Tinggarjaya angka kematian ibu dan bayi saat persalinan dapat berkurang.
          3) Meningkatkan jumlah peserta KB.
          4) Meningkatkan kesehatan lansia dan meringankan beban biaya.
                                               
          Peningkatan Pelayanan Administrasi Kependudukan
          Program ini dilaksanakan dengan cara pelayanan permohonan pembuatan surat–surat kependudukan. Tujuan Program ini agar masyarakat memiliki tanda bukti kependudukan antara lain KTP, Kartu Keluarga dan Akta Kelahiran.
          Kegiatan program  ini di antaranya :                    
          i) Pelayanan administrasi pembuatan KTP Elektronik          
            Proram ini menekankan kepada warga yang telah memiliki Kartu Keluarga akan tetapi identitas anggota keluarga telah ada yang berubah seperti anggota keluarga ada yang meninggal dunia, tambah keluarga/kelahiran,  status perkawinan, pekerjaan, pendidikan dan lain sebagainya, dan juga bagi anggota kelurga yang telah berkeluarga/nikah untuk segera membuat Kartu Keluarga yang baru sehingga akan memudahkan untuk mengurus administrasi lain yang dibutuhkannya. Pada tahun 2017 ini penduduk yang telah mengurus administrasi kependudukan membuat Akta Kelahiran sejumlah 148,  dan KK sejumlah 139.
          ii)    Pelayanan administrasi Kartu Keluarga                
            Sasaran program ini adalah seluruh warga wajib KTP  sejumlah 8.700 wajib KTP  dan baru terlayani 8.522 jiwa. Hal ini dikarenakan masih banyak warga yang berada di luar kota, luar propvinsi, dan luar negeri yang belum sempat melakukan rekam data. KTPe yang telah tercetak adalah sejumlah 5.451, selebihnya menyusul.
          Hasil dari pelayanan bidang kependudukan adalah :            
          -   Jumlah orang menikah sebanyak         55 pasang      
          -   Jumlah orang talak sebanyak           0 pasang      
          -   Jumlah orang cerai sebanyak           11 pasang      
          -   Jumlah orang rujuk sebanyak           0 pasang      
                                               
                                               
  2 Satuan Pelaksana Kegiatan                            
    No Jenis Kegiatan Pelaksana Tugas Nama Keterangan    
    a Gotong royong Kepala Dusun Suratman,Warisno, Sudiyono, dan Oi Suprayogi  
    b Penyusunan Peraturan Desa Kasi Pemerintahan   Dra. Tustianingsih      
    Sekretaris Desa     Kisman        
    Kaur Keuangan     Siti Aminah        
    c Penggalangan Dana Swadaya Kepala Dusun dan Pengurus RT RT dalam wilayah desa Tinggarjaya  
    d Perencanaan dan Pelaksanaan Pembangunan Kasi Kesejahteraan, Kaur Perencanaan, LPMD dan Kepala Dusun Mahturi, Umi Masturoh, Drs. Eko Waluyo  
                                               
                                               
  3 Data Perangkat Desa                                
    Data Aparatur Pemerintah Desa Tinggarjaya yang menjadi pelaksana kegiatan yaitu:    
    a. Kepala Desa           : S. Hadi Danu Martopo          
    b. Sekretaris Desa         : Kisman                
    c. Kepala Seksi Pemerintahan   : Dra. Tustianingsih            
    d. Kepala Seksi Kesejahteraan   : Mahturi                
    e. Kepala Seksi Pelayanan     : Sumisno                
    f. Kepala Urusan Umum       : Nalim                  
    g. Kepala Urusan Keuangan     : Siti Aminah              
    h. Kepala Urusan Perencanaan   : Umi Masturoh, S.Pd          
    i. Kepala Dusun 1         : Suratman                
    j. Kepala Dusun 2         : Warisno                
    k. Kepala Dusun 3         : Sudiyono                
    l. Kepala Dusun 4         : Oi Suprayogi              
    m. Staf Kepala Seksi Pelayanan   : Akhmad Chirsun            
    n. Staf Kepala Seksi Pemerintahan   : Syahrial Noor Rahaman        
    o. Staf Kepala Seksi Kesejahteraan   : Akhmad Alimudin            
                                               
  4 Alokasi dan Realisasi Anggaran                          
    Adapun alokasi dan realisasi Pendapatan Asli Desa sebagai berikut:          
    Uraian Jumlah (Rp) Bertambah/ (Berkurang)
    Anggaran setelah Perubahan Realisasi Rupiah %
    Hasil Uaha Desa 627.200.000 645.866.666 18.666.666 2,98%
    Hasil Aset Desa 625.537.000 0 -54.720.000 -8,75%
    Lain-lain Pendapatan Asli Desa yang sah 13.950.000 0 5.728.403 41,06%
    Selengkapnya Alokasi anggaran dan Realisasinya sebagaimana dalam lampiran.      
                                               
  5 Proses Perencanaan Pembangunan                          
    Proses perencanaan pembangunan dengan mekanisme sebagai berikut :        
    a Penggalian gagasan dimulai dari tingkat RT baik usulan fisik maupun usulan non fisik.
    b Mengadakan daftar prioritas program yang diusulkan tingkat RT pada tingkat RW.
    c Daftar tersebut dikaji kembali di tingkat Kadus
    d Dari Tingkat Kadus usulan tersebut dibawah pada tingkat desa untuk menentukan program kerja yang menjadi prioritas kebutuhan masyarakat yang sangat mendesak.
    e Penyusunan program kerja desa.
                                               
  6 Permasalahan dan Penyelesaian                          
    Permasalahan Penyelesaian
    a. Penurunan tingkat gotong royong masyarakat. a. Memberikan pembinaan akan pentingnya bergotong royong
    b. Penurunan tingkat kehadiran dalam musyawarah desa. b. Menghimbau akan pentingnya hadir dalam musyawarah desa dan pemberian uang saku rapat/musdes.
    c. Sumber daya manusia yang masih rendah. c. Memberikan pelatihan dan ketrampilan untuk peningkatan ekonomi masyarakat
                                               
B. URUSAN PEMERINTAHAN YANG DISERAHKAN KABUPATEN              
  1 Pelaksanaan Kegiatan dan Tingkat Pencapaian dan Realisasi Program dan Kegiatan
    PROGRAM KEGIATAN REALISASI PELAKSANAAN
    Pembangunan Bidang Pemerintahan, Pemberdayaan Masyarakat dan Kesejahteraan Sosial Pembangunan Bidang Pemerintahan ü Pembangunan Balai Desa dengan anggaran ADD
    ü Pendataan dan Pelaporan data yang dibutuhkan
    ü Pengadaan Sarana dan Prasarana Perkantoran
    ü Pendataan Profil Data Dasar Keluarga
    Pembangunan bidang pemberdayaan masyarakat ü Pemberian Bantuan Keuangan kepada TP-PKK dari DD.
    ü Pemberian bantuan administrasi RT dan RW 
    ü Pemberian bantuan administrasi Linmas
    Pembangunan sosial budaya ü Pelaksanaan Pemugaran Rumah Tidak Layak Huni
    ü Penyaluran Beras RASTRA.
    Pembangunan Bidang Pendidikan Bidang Agama ü Peningkatan Pengetahuan Agama pada pengajian Rutinan.
    ü Pembinaan pengurus TPQ
    ü Penambahan perlengkapan sarana Peribadatan
    Pembangunan bidang pendidikan ü Peningkatan  TK Pertiwi
    Peningkatan Derajat Kesehatan Masyarakat Pembangunan Peningkatan Kesejahteraan Rakyat ü Pembangunan Rumah Tidak Layak Huni (RLTH)
    Peningkatan Kemampuan ekonomi Masyarakat Bidang Pertanian ü Pelatihan Pengolahan Pasca Panen
    Bidang Perkebunan ü Palatihan bagi Penderes
    Pembangunan Sumber Daya Alam dan Lingkungan Hidup   ü Kerja bakti
                                               
  2 Satuan Pelaksana Kegiatan                            
    Pelaksana kegiatan untuk menjalankan Anggaran Belanja Desa terbagi menjadi :      
    No Jenis Kegiatan Pelaksana Tugas Jabatan di Desa Keterangan
    a KEUANGAN Bendaharawan Desa Kaur Keuangan Siti Aminah
    b RUTIN PTPKD Rutin Sekretaris Desa Kisman
    c PEMBANGUNAN PTPKD Pembangunan Kasi Kesejahteraan Mahturi
                                               
  3 Data Pelaksana Kegiatan                              
    Data Aparatur Pemerintah Desa Tinggarjaya yang menjadi pelaksana kegiatan yaitu :    
    No Nama Jabatan Alamat (RT/RW)
    a Siti Aminah Kaur Keuangan RT 004 RW 009
    b Kisman Sekretaris Desa RT 002 RW 012
    c Mahturi Kasi Kesejahteraan RT 002 RW 005
                                               
  4 Alokasi dan Realisasi Anggaran                          
    Adapun alokasi dan realisasi Pendapatan dari Dana Perimbangan dan Lain-lain Pendapatan Desa yang Sah sebagai berikut ;
    Uraian Jumlah (Rp) Bertambah/ (Berkurang)
    Jumlah Anggaran setelah Perubahan Realisasi Rp %
    Dana Desa                  922.615.269       922.615.269 0 0%
    Bagi Hasil Pajak Daerah dan Retribusi Daerah                   40.359.308         68.135.661 27.776.353 69%
    Alokasi Dana Desa                  639.975.540       639.975.539 -1 0%
    Bantuan Keuangan dari Pemerintah Provinsi                  385.000.000       235.000.000 -150.000.000 -39%
    Bantuan Keuangan dari Pemerintah Kabupaten               1.155.000.000    1.080.000.000 -75.000.000 -6%
    Pendapatan Lain-lain                        500.000             610.000 110.000 22%
    Selengkapnya Alokasi anggaran dan Realisasinya sebagaimana dalam lampiran.      
                                               
    Realisasi Anggaran Pendapatan dan Belanja Desa Tahun 2017 sebagai berikut :      
    PENDAPATAN                                  
    Rencana Setelah Perubahan Realisasi Keterangan
    4.359.793.987 4.415.137.117 4.182.698.538  
                                               
    BELANJA                                      
    Rencana Setelah Perubahan Realisasi Keterangan
    4.359.793.987 4.611.821.348 4.332.457.277  
                                               
    SISA ANGGARAN                                  
    Setelah diadakan perhitungan antara pendapatan desa dan belanja desa dan pembiayaan desa maka diketahui Sisa Lebih Perhitungan Anggaran Tahun 2017 yaitu sebesar
     Rp       46.925.492                                  
                                               
BAB IV
TUGAS PEMBANTUAN
                                               
Tugas Pembantuan adalah penugasan dari pemerintah kepada daerah dan dari daerah ke desa untuk melaksanakan tugas tertentu yang disertai pembiayaan, sarana dan prasarana serta sumber daya manusia dengankewajiban melaporkan pelaksanaannya dan mempertanggungjawabkannya kepada yang menugaskan. Pemerintah pusat dapat memberikan tugas pembantuan kepada pemerintah provinsi dan pemerintah kabupaten/kota serta desa.  
Pemberi tugas pembantuan terlebih dahulu memberitahukan kepada penerima tugas pembantuan mengenai adanya rencana tugas pembantuan yang disertai dengan rencana biaya, sarana dan prasarana, dan sumber daya manusia serta kebijakannya.  Apabila dinilai layak oleh pemerintah provinsi, daerah kabupaten/kota dan atau Desa ditetapkan dengan Keputusan Menteri/Lembaga Pemerintah Non Departemen dengan tembusan Menteri Dalam Negeri dan Otonomi Daerah. 
Daerah atau Desa dapat menolak pemberian tugas pembantuan sebagian atau seluruhnya apabila tidak disertai dengan pembiayaan, sarana dan prasarana dan sumber daya manusia sesuai kebutuhan.  Tugas pembantuan di Desa dapat dilaksanakan oleh Perangkat Desa dan dapat mengikut sertakan masyarakat.
                                               
TUGAS PEMBANTUAN YANG DITERIMA                          
1 Dasar Hukum                                      
  a Undang-Undang Nomor 33 Tahun 2004 tentang Perimbangan Keuangan Antara Pemerintah Dengan Pemerintah Daerah.
  b Peraturan Pemerintah Republik Indonesia Nomor 52 Tahun 2001 Tentang Penyelenggaraan Tugas Pembantuan.
  c Peraturan Pemerintah Republik Indonesia Nomor 7 Tahun 2008 tentang Dekosentrasi dan Tugas  Pembantuan.
  d Peraturan Pemerintah Republik Indonesia Nomor 08 Tahun 2008 Tentang Pelaporan Keuangan dan Kinerja Instansi Pemerintah.
  e Peraturan Menteri Keuangan Republik Indonesia Nomor 171/PMK.05/2007 tentang  Sistem Dana Tugas Pembantuan.
                                               
2 Instansi Pemberi Tugas Pembantuan, Pelaksanaan Kegiatan, dan Realiasasi Pelaksanaan Program dan Kegiatan :
  Instansi Pemberi Tugas Pelaksanaan Kegiatan Realiasi Pelaksanaan Kegiatan Sumber Anggaran
  Kantor DPPKAD Pemungutan PBB   APBD
  Departemen Sosial Republik Indonesia Penyaluran RASTRA   APBN
                                               
  Uraian singkat kegiatannya adalah :                            
  a. Penugasan Pemungutan Pajak Bumi dan Bangunan  
    Mekanisme pemungutan Pajak Bumi dan Bangunan dilaksanakan secara langsung oleh petugas pemungut pajak (perangkat desa) kepada wajib pajak, selanjutnya hasil penarikan disetor ke Koordinator Pemungut pajak (Staf Keuangan), setelah diadministrasikan oleh koordinator pajak disetorkan ke Badan Keuangan Daerah Kabupaten Banyumas melalui PT. BPD (Bank Pembangunan Daerah) Jawa Tengah Cabang Wangon.
                                               
    Baku PBB Tahun 2017:  
    a. Jumlah SPPT                    : 6.536 WP                    
    b. Jumlah uang             :  Rp          332.127.717,00                
                                               
    Terealisasi :    69,13%                            
    a. Jumlah SPPT                    : 4.680 WP                    
    b. Jumlah uang             :  Rp          229.603.076,00                
                                               
    Belum terealisasi :  30,87%                            
    a. Jumlah SPPT                    : 1.856 WP                    
    b. Jumlah uang             :  Rp    102.524.641,00                  
                                               
  b. Pejualan HPB Rastra  
    Tahun 2017  Desa Tinggarjaya mendapat jatah Rastra 12 kali setahun untuk 807 KK setiap KK mendapat 15 Kg dengan harga Per Kg Rp 1.600,00. Mekanisme Penjualan Raskin dari Satgas rastra desa (Sdr. Mahturi) mendistribusikan kepada para Kadus/Perangkat, menjadi 6 titik distribusi. Oleh para Kadus/perangkat dijual langsung kepada masyarakat miskin yang berhak mendapat melalui perwakilan RT.
    Tempat titik distribusi  :  
    No Titik Distribusi Jumlah Kantong Jumlah Beras (Kg) Jumlah Uang (Rp)
    1 Suratman 184                2.760                       4.416.000
    2 Warisno 243                3.645                       5.832.000
    3 Sudiyono 253                3.795                       6.072.000
    4 Oi Supyayogi 127                1.905                       3.048.000
    Jumlah 807              12.105                     19.368.000
                                               
    Data Penerimaan Rastra Tahun 2017                          
    No. Tanggal Jumlah KK Penerima Jumlah Penerimaan per KK Harga Per Kg Jumlah Total Keterangan
    1 12/05/2017 807 15 kg         1.600  19.368.000 Alokasi bln Januari
    2 30/05/2017 807 15 kg         1.600  19.368.000 Alokasi bln Februari
    3 03/06/2017 807 15 kg         1.600  19.368.000 Alokasi bln Maret
    4 14/06/2017 807 15 kg         1.600  19.368.000 Alokasi bln April
    5 10/07/2017 807 15 kg         1.600  19.368.000 Alokasi bln Mei
    6 19/07/2017 807 15 kg         1.600  19.368.000 Alokasi bln Juni
    7 01/08/2017 807 15 kg         1.600  19.368.000 Alokasi bln Juli
    8 29/08/2017 807 15 kg         1.600  19.368.000 Alokasi bln Agustus
    9 22/09/2017 807 15 kg         1.600  19.368.000 Alokasi bln September
    10 27/10/2017 807 15 kg         1.600  19.368.000 Alokasi bln Oktober
    11 23/11/2017 807 15 kg         1.600  19.368.000 Alokasi bln November
    12 14/12/2017 807 15 kg         1.600  19.368.000 Alokasi bln Desember
                                               
3 Satuan Pelaksana Kegiatan                              
  Nama Kegiatan Nama Petugas Jabatan Lembaga
  Penarikan PBB Umi Masturoh Kordinator Pemdes
  Suratman Pemungut Pemdes
  Warisno Pemungut Pemdes
  Sudiyono Pemungut Pemdes
  Oi Suprayogi Pemungut Pemdes
  Dra. Tustianingsih Pemungut Pemdes
  Mahturi Pemungut Pemdes
  Kisman Pemungut Pemdes
  Nalim Pemungut Pemdes
  Siti Aminah Pemungut Pemdes
  Samsuri Pemungut Pemdes
  Sumisno Pemungut Pemdes
  Akhmad Chirsun Pemungut Pemdes
  RASTRA Mahturi Satgas Pemdes
  Suratman Anggota Pemdes
  Warisno Anggota Pemdes
  Sudiyono Anggota Pemdes
  Oi Suprayogi Anggota Pemdes
                                               
4 Permasalahan dan Penyelesaian                            
  Permasalahan Penyelesaian
  Kurangnya kesadaran membayar pajak tepat waktu. Memberikan pengetahuan akan kewajiban membayar pajak.
  Sumber daya manusia yang masih rendah. Memberikan pelatihan dan ketrampilan untuk peningkatan ekonomi masyarakat.
                                               
BAB V
URUSAN PEMERINTAHAN LAINNYA
                                               
A. BATAS DESA                                      
  1 Pemeliharaan Tugu Batas Desa                          
    Tugu Batas Desa yang ada adalah merupakan produk lama yang mestinya mulai diadakan perbaikan dan penambahan guna memperjelas wilayah administratif Desa Tinggarjaya.
  2 Penyelesaian yang Dilakukan                            
    Menginfentarisir tugu-tugu batas desa dan merencanakan penambahan tugu batas desa yang baru. 
  3 Satuan Pelaksana Kegiatan                            
    Pelaksana kegiatan ini adalah :                            
    a.   Kepala Seksi Pemerintahan                            
    b.   Kepala Dusun                                  
    c.   BPD                                        
    d.   Tokoh masyarakat                                
  4 Data Pelaksana Kegiatan                              
    No Nama Jabatan Alamat (RT/RW)
    1 Suratman Kadus I RT 002 RW 001
    2 Oi Suprayogi Kadus V RT 001 RW 012
    3 Dra. Tustianingsih Kasi Pemerintahan RT 004 RW 009
                                               
B. PENCEGAHAN DAN PENANGGULANGAN BENCANA                  
  1 Bencana yang Terjadi dan Penanggulangannya                  
    Untuk gerakan tanah sepanjang tahun 2017 tidak terjadi bencana alam yang berarti, terjadi bencana angin putting beliung yang mengakibatkan pohon dan rumah runtuh
  2 Status Bencana                                  
    Status bencana di wilayah Tinggarjaya adalah waspada.  
  3 Antisipasi Desa                                  
    Antisipasi Desa diantaranya :                            
    Mengikuti pelatihan manajemen penanggulangan bencana yang diselenggarakan oleh Badan Penanggulangan Bencana Daerah Provinsi Jawa Tengah.
  4 Sumber Anggaran                                  
    Sumber anggaran untuk persiapan penanggulangan bencana sudah teranggarkan namun pada kenyataan keuangan yang tidak mencukupi sehingga belum ada dana cadangan untuk persiapan penanggulangan bencana.  
  5 Satuan Pelaksana Kegiatan Desa                          
    Satuan pelaksana kegiatan desa adalah Forum Kesehatan Desa.   
  6 Kelembagaan yang Dibentuk                            
    Kelembagaan yang dibentuk melalui desa siaga adalah forum kesehatan desa  
  7 Potensi Bencana yang Diperkiraan Terjadi                      
    a Potensi bencana yang diperkirakan terjadi adalah :  
    Gerakan tanah/longsor karena wilayah sebagian desa Tinggarjaya dengan topografi yang berbukit-bukit dengan kemiringan tanah rata-rata 45o.  
    c Meletusnya gunung Slamet.  
    e Banjir.  
    f Angin ribut.  
    g Kekeringan akibat hutan yang sudah mulai gundul dan sumber mata air sudah mulai berkurang akibat sumber mata air sudah tidak terlindungi lagi dengan pohon-pohon.  
                                               
                                               
C. PENYELENGGARAAN KETENTRAMAN DAN KETERTIBAN UMUM          
  1 Gangguan yang terjadi                              
    Sepanjang tahun 2017 terjadi gangguan ketentraman dan ketertiban umum sebagai berikut:
    No Bentuk Gangguan Trantibmas Jumlah Kejadian Lokasi Kejadian
    1 Pencurian 2 RT 002 RW 008, RT 003 RW 008
    2 Jambret 0  
    3 Kenakalan Remaja 0  
    4 Kecelakaan lalu lintas 2 jalan raya
    5 Penipuan 0  
                                               
  2 Satuan Pelaksana Kegiatan                            
    Dalam hal pencegahan gangguan keamanan maka pelaksana kegiatan adalah :      
    a.   Linmas/Hansip                                  
    b.   Pengurus RT/RW                                
  3 Penanggulangan dan Kendalanya                          
    Kendala Penanggulangan
    a.   Letak geografis desa yang bergerumbul dan letak rumah masih sangat berjauhan a.  Dengan mengadakan sosialisasi tentang pentingnya ronda untuk keamanan lingkungan.
    b.  Kurangnya lampu penerangan jalan b.  Pembinaan kepada masyarakat lewat selapanan RT oleh para Perangkat Desa/ Kadus.
    c.  Belum mampu untuk mensejahterakan Linmas/Hansip. c. Pada setiap rumah hendaknya ada lampu penerangan yang diletakkan diluar rumah.
    d. Menggali Potensi desa
                                               
  4 Sumber Anggaran                                  
    Sumber Anggaran berasal dari Alokasi Dana Desa (ADD), Dana Desa, Dana Bagi Hasil Pajak dan Retribusi Daerah, dan Pendapatan Asli Desa (PAD).
                                               
BAB VI
PENUTUP
                                               
Dengan berlakunya Undang-Undang tentang Keterbukaan Publik, Pemerintah Desa Tinggarjaya yang merupakan penyelenggara pelayanan publik berupaya untuk mewujudkan pemerintahan yang transparan, bebas dari korupsi, kolusi dan nepotisme, penyelenggaraan pemerintahan itu sendiri bisa diartikan sebagai pemerintah yang dijalankan secara terbuka tanpa adanya rekayasa ataupun sesuatu yang tertutup bagi masyarakat. 
Prinsip pertanggungjawaban mutlak diperlukan dan dilaksanakan dalam setiap pekerjaan atau kegiatan, karena kegiatan yang dilaksanakan dengan penuh tanggung jawab akan memperoleh hasil yang memuaskan, walaupun belum semua rencana kegiatan dapat dilaksanakan. Dalam kegiatan penyelenggaraan pemerintahan sudah barang tentu ada beberapa faktor keberhasilan dan hambatan yang dihadapi, yaitu :
                                               
1 Faktor-Faktor Pendorong Keberhasilan                          
  Faktor pendorong keberhasilan diantarannya :                        
  a.  Adanya daya dukung dari masyarakat dan kepercayaan masyarakat terhadap pemerintah Desa Tinggarjaya dalam mengelola dan menjalankan pemerintahan, pembangunan dan kemasyarakatan.  Walapun perkembangan selanjutnya gotong- royong di desa mengalami pergeseran baik motivasi maupun bentuknya.
  b.  Adanya dukungan bantuan dan perhatian dari pemerintah Kabupaten, Pemerintah Propinsi dan Pemeritah Pusat.
  c.  Adanya perencanaan yang matang dan tersusun sesuai kebutuhan masyarakat.
                                             
2 Pokok-Pokok Permasalahan dan Hambatan yang Dihadapi                
  Ada beberapa pokok permasalahan dan hambatan yang dihadapi yaitu :          
  a. Bidang Pemerintahan                                
    1) Aparat Pemerintahan desa masih kurang dalam pemahaman tugas pokok dan fungsi masing-masing sehingga pelaksanaan tugas pokok dan fungsi belum berjalan sebagaimana mestinya;
    2) Tugas-tugas kesekretariatan sedikit terhambat karena pengarsipan belum optimal;
    3) Koordinasi internal dan eksternal antar lembaga belum terlaksana sesuai yang diharapkan. Minimnya pembinaan dan peningkatan kapasitas perangkat desa oleh instansi yang lebih atas.
  b. Bidang Pembangunan                                
    1) Masih terdapat Program pembangunan fisik yang tidak terealisasi atau belum selesai dikerjakan seperti pembangunan Kantor Lembaga dan lainnya.
    2) Komunikasi antara Pemerintah desa dengan Lembaga Kemasyarakatan Desa masih kurang efektif.
  c. Bidang Kemasyarakatan                              
    1) Tingkat kesadaran masyarakat untuk memiliki Dokumen Kependudukan, Kartu Keluarga, Akta kelahiran anggota keluarga masih rendah.
    2) Komunikasi antara Pemerintah Desa dengan masyarakat belum optimal karena ada beberapa pengurus RT dan RW yang belum tertata dengan jelas dan koordinasi pengurus dengan warganya yang kurang memuaskan.
                                               
3 Pemecahan Masalah                                  
  a. Bidang Pemerintahan                                
    1) Agar aparat Pemerintah Desa memahami terhadap tugas pokok dan fungsinya, kami mengadakan pembinaan secara rutin dan insidental tentang tugas pokok dan fungsi dan cara melaksanakannya.
    2) Agar komunikasi masyarakat lebih efektif kami menghadiri pertemuan rutin di tingkat Kadus, RW, dan RT.
  c.  Bidang Pembangunan                                
    1) Beberapa pembangunan fisik tetap dilaksanakan sesuai dengan kemampuan anggaran sedangkan yang belum terealisir dijadikan skala prioritas pada Tahun Anggaran 2018.
    2) Agar komunikasi antara pemerintah desa dengan Lembaga Kemasyarakatan dan masyarakat lebih efektif maka para Kadus semakin aktif menghadiri dan mengaktifkan pertemuan rutin RT dan RW di wilayahnya, juga mereka mesti melakukan komunikasi lewat jalur lainnya.
  d. Bidang Kemasyarakatan                              
    Agar kesadaran masyarakat meningkat untuk memiliki KTP, KK dan Akta Kelahiran maka kami telah berupaya mengadakan pelayanan Administrasi pembuatan KTP, KK dan Akta Kelahiran secara kolektif dan perorangan dengan melibatkan Kader Posyandu dan aktifis TP PKK Desa dan RT yang memiliki mobilitas tinggi serta sering berhubungan dengan masyarakat.
                                               
Demikian Laporan Keterangan Pertanggungjawaban Pemerintah Desa Tinggarjaya Tahun 2017. Tentunya laporan ini masih banyak kekurangan dan jauh dari kesempurnaan. Oleh karena itu, kami mohon maaf atas segala keterbatasan dalam menjalankan pemerintahan Desa Tinggarjaya.  Namun kami tetap berharap laporan ini semoga dapat bermanfaat untuk meningkatkan pelaksanaan pemerintahan, pembangunan dan kemasyarakatan pada masa yang akan datang.
                                               
                                               
                                               
                              Tinggarjaya,     
                              KEPALA DESA TINGGARJAYA
                                               
                                               
                                               
                                               
                              S. HADI DANU MARTOPO  
                                               

 

Related Posts

Komentar